The Moon That Embraces the Sun 19

Farewell...The Great Queen Dowager

Rebellion

Raja dan Yeon Woo jalan dari Daejeon. Raja tiba2 berhenti dan ingat sesuatu, ah..tapi..
Yeon Woo : Apa?
Raja : Aku sudah memberikan diriku sepenuhnya kepadamu. Tapi aku belum mendapat balasannya.

Yeon Woo bingung, ia berkata tidak memiliki apa-apa untuk diberikan pada Raja. Apa ada yang anda inginkan?

Raja : Aku ingin..aku ingin mencobanya. Itu..
Yeon Woo mundur perlahan (dia sudah berpikir yang bukan-bukan hahaha..), saya tidak yakin apa yang anda maksudkan.

Raja mendekat dan membuat gerakan tangan, itu..itu..saat kau di Seohwalinseo, kau dan kakak memainkannya bersama.
Kau menggunakan tongkat kecil untuk memainkannya...

Yeon woo bengong...oh..itu ternyata..:)

Akhirnya, Yeon Woo mengajari Raja main kasti kuno. Yeon Woo memukul kayu kecil di tanah, setelah kayu melambung, ia memukul kayu itu dengan tongkat. Mencetak home-run.
Hyung Sun harus lari mengambil kayunya kembali.

Raja mencobanya dan gagal beberapa kali. Hyung sun memberi petunjuk di bagian mana Raja harus memukul, Raja melotot kesal pada Hyung sun. Yeon woo menahan ketawa.
Raja gagal lagi dan bahkan sampai jatuh ke tanah.
Sampai pukulan kesekian, Raja berhasil mencetak home-run,
Hyung Sun bersorak-sorai..semua dayang istana juga ribut.

Raja tertawa senang, ia bangga sekali dengan dirinya sendiri.

Yeon woo juga tertawa gembira. Woon tersenyum tipis. Semua bahagia malam itu.

Di kediaman Yang Myung-gun, Perdana Menteri Yoon membujuknya, jika kita berhasil menurunkan Raja, anda akan bisa mendapatkan keduanya. (Yeon Woo dan Pemimpin Ritual di Jongmyo-sa)

Yang Myung heran, masih ada yang mengganjal di hatinya. Yoon tanya apa itu. Yang Myung berkata, tidak sulit baginya membuang kebiasaannya hidup bebas dan membosankan. Tapi apa tidak sulit bagi Yoon untuk membuang posisinya sebagai Mertua Raja.

Yoon tersenyum, ia tidak punya niat membuang posisi itu. Yang Myung masih belum mengerti, setahuku kau cuma punya satu anak perempuan.
Yoon : Jika perlu, saya selalu bisa mendapatkan anak perempuan lagi.

Yang Myung nyengir, untuk pertama kalinya ..aku merasa kasihan pada Ratu. Bagaimana aku bisa tahu kalau kau tidak akan menghianatiku, jika kau bisa membuang darah dagingmu sendiri?
Yoon : Apa anda...menguji saya?

Yang Myung : Sama saat kau mengujiku lebih dahulu. Jelas aku juga harus mengujimu.
Jika kita tidak seimbang, maka tidak akan ada kesepakatan. Kau sudah tahu keinginanku, maka kau harus menunjukkan juga keinginanmu. Jelas kau ingin mendapatkan kekuasaan, tapi selain itu, apa lagi yang kau inginkan?

Yoon akhirnya mengaku : Kembalikan sistem Wonsangje.

Yang Myung : Sistem Wonsangje, itu satu cara mencegah Raja mendapatkan kekuatan yang terlalu besar. Aku harus mempertimbangkannya dulu. Tapi, aku tidak akan memikirkan lagi masalah Heo Yeon woo.
(Wonsangje = Sistem dimana Raja dan Perdana Menteri berbagi kekuasaan. Jadi kekuasaan mereka berimbang. Sama kuat.)

Yoon : Jika anda mengambil wanita milik mantan Raja sebagai pendamping anda, maka para sarjana akan memberontak.
Semakin berharga sesuatu, semakin harus disembunyikan, benar kan?

Yang Myung : Jika aku ingin menikmati posisi Raja, maka tekanan dari pihak lain pasti dibutuhkan.
Baguslah, kukira sekarang kita ada dalam perahu yang sama.

Ratu Yoon ingat saat ayahnya tanya pada sepupu jauhnya, apa gadis itu mau tinggal di istana. Ratu merasa gelisah, ia tahu ayahnya merencanakan sesuatu.
Ratu : Ayah, jangan berkata kalau kau benar2 akan meninggalkan Yang Mulia dan aku?

Ratu menggelengkan kepalanya, tidak..itu tidak bisa terjadi. Ratu segera jalan keluar. Jo Sanggung mengikuti dengan bingung, Yang Mulia, anda mau kemana malam-malam seperti ini?
Ratu mencemaskan Raja, Yang Mulia dalam bahaya. Aku harus pergi dan memperingatkannya.

Ratu bergegas jalan ke kediaman Raja. Tapi langkahnya harus terhenti di jalan saat melihat Raja jalan bersama Yeon Woo. Bahkan Raja menunjukkan sikap mesra dan membantu Yeon Woo turun tangga, lalu menggandeng tangannya.

Ratu syok dan marah. Ternyata..kecemasannya sama sekali tidak berarti. Ratu berbalik dan jalan pergi.

Paginya, orang2 berkumpul di depan papan pengumuman. Mereka melihat dua lembar pengumuman dan bingung, ini tentang apa, mereka tidak bisa membaca.
Seorang pria yang bisa membaca, membacakannya untuk yang lain.

Yang satu, berkata kalau Raja menyembunyikan seorang peramal di dekatnya. Pengumuman lain berkata kalau Menteri Yoon beserta kroni2nya membunuh Putri Mahkota 8 th lalu. Yang mana yang benar?
Ada yang berkata cerita tentang peramal itu lebih masuk akal.

Tiba2 Hong Kyu Tae yang sudah menyamar dengan baju biasa berkata ada gosip yang berkata kalau Putri Mahkota yang sudah mati itu kembali dalam keadaan hidup setelah 8 th.
Mereka langsung memarahi Hong, mana ada orang mati hidup kembali?

Pria yang bisa membaca itu berkata, ia justru senang kalau memang seperti itu, karena Menteri Yoon dan para kroninya sangat korup dan pasti hebat jika Putri Mahkota yang sudah meninggal ternyata hidup lagi dan mengubah situasinya. Itu pasti bagus sekali.

Hong Kyu Tae mengumpulkan orang2 itu dan berkata kalau ada yang bilang bahwa peramal itu bukan peramal sembarangan, tapi ia adalah Putri Mahkota yang pernah meninggal itu.
Orang2 semakin ribut, apa ini? jadi maksudmu, Ratu yang sekarang mengambil posisi Ratu tanpa kenal malu?

Hong meninggalkan kerumunan itu, yang penting mereka sudah mendengar gosip dan opini masyarakat pasti akan terbelah dua. Sekarang posisi Raja dan menteri Yoon seimbang.

Raja menghadiri pertemuan dengan para menteri. Menteri Keuangan mencak2 karena mendengar berita bahwa pihak mereka sudah membunuh Putri Mahkota. Ini keterlaluan. Siapa yang sudah menyebarkan gosip seperti itu? Mereka harus dihukum berat!

Raja tersenyum dan menyindir, kalian benar, aku bisa mengerti. Tapi bagaimana dengan orang yang menyebarkan gosip tentang diriku? Sepertinya kalian semua berbeda dalam menyikapinya. Ini membuatku agak kecewa. Gosip yang mengatakan kalau aku terpesona pada seorang peramal sehingga mengabaikan masalah negara.
sepertinya kalian semua hanya akan diam saja. Apa mungkin kalau kalian percaya bahwa gosip itu benar?

Menteri2 langsung membantah, apa maksud anda dengan itu?

Raja : Kecuali, tentu saja, kalian semua yang menyebarkan gosip itu.
Menteri Keuangan langsung tersedak. Raja geli, tidak apa-apa. Aku cuma bercanda.

Ratu Yoon bertemu ayahnya dan berkata kalau ia melihat Yeon woo di dalam istana. Yoon sudah capai dan mengira Ratu mulai lagi dengan halusinasinya. Jangan-jangan anda memanggil saya untuk mengeluhkan ini?

Ratu Yoon menahan marah, ia tidak mengeluh. Ia juga tidak melihat hantu. Anak itu, jelas ada dalam istana ini.

Yoon : Anak itu, hidup atau sudah meninggal. Sekarang bukan masalah lagi.

Ratu terkejut, bukan masalah? Aboji, apa yang kau pikirkan? Apa kau merencanakan sesuatu?
Yoon berkata ia tidak bermaksud tidak sopan, tapi ia harus pergi. Ada masalah penting yang harus ia tangani. Yoon berdiri dan pergi.

Ratu Yoon menangis, sekarang ia sendirian. Tanpa Raja dan Ayah di pihaknya. Jika aku akan dibuang, aku tidak punya pilihan lain. Aku harus melindungi posisiku sendiri.

Ratu Yoon memanggil Jo Sanggung dan memintanya memanggil pemimpin sementara Seongsucheong, Ny. Gwon.

Raja dan Yeon Woo duduk di kamar rahasia mereka. Raja membaca laporan2nya sementara Yeon Woo membaca buku. Tapi kali ini Yeon woo tidak konsentrasi dan ingat kata2 Nok Young, kalau ia terpaksa melakukannya atas perintah Ibu Suri.

Yeon Woo menatap Raja. Raja menggodanya, akhir2 ini, kau menjadi semakin berani saja. Sekarang kau sepertinya tidak malu-malu lagi melihat wajahku.
Yeon Woo : Chon Na.
Raja : Apa?

Yeon Woo minta maaf, tapi ia punya permintaan pada Raja. Raja tampak senang, permintaan? cepat katakan. Aku akan memberikan apapun yang kau minta.

Yeon woo ingin bertemu Nok Young. Raja tampak kesal, orang itu yang sudah membuatmu hampir mati. Bagaimana kau bisa bertemu dengan orang yang bersalah itu?

Yeon Woo berkata kalau Nok Young juga adalah orang yang menyelamatkan hidupnya. Saya benar2 tidak tahu bagaimana mengucapkan terima kasih.
Raja : Jadi maksudmu, dia adalah penyelamatmu?

Yeon Woo berkata, kapanpun ia memandang wajah Raja, ia merasa sangat bersyukur kalau ia masih hidup. Sekarang saya bisa melihat wajah Yang Mulia. Ini karena jasa Gukmu yang sudah menyelamatkan hidup saya.

Yeon Woo tidak bisa memaafkan kesalahannya, tapi ia ingin bertemu Nok Young sekali lagi. Saya perlu menyelesaikan perasaan selama 8 th ini.
Raja menghela nafas. Ia mengalah.

Peramal Gwon dibawa menghadap Ratu Yoon. Ia menghormat dan tanya kenapa Ratu memanggilnya.
Ratu tanya apa Gwon pernah melihat anak spiritual Jang Nok Young sebelumnya. Gwon mengiyakan.

Ratu : Apa mungkin menggunakan kekuatanmu untuk menyerangnya dengan kekuatan gaib?
Cepat jawab! Apa mungkin menyerangnya dengan kekuatan gaib?

Gwon : Bukannya sama sekali..tidak mungkin. Ada caranya. Tapi ada beberapa batasan dalam melakukannya.
Ratu : Batasan?

Gwon : Mantranya harus diucapkan dekat dengan korbannya. Jaraknya tidak boleh terlalu jauh.
Ratu tanya, jika orang itu di istana, apa itu mungkin?

Gwon : Meskipun itu tidak akan menghasilkan kematian mendadak, seperti saat terakhir Raja dimantrai, tapi itu bisa menyebabkan kesakitan.
Ratu tertegun, jadi masalah itu, dilakukan olehmu? Gwon minta ampun, ia hanya menjalankan perintah Perdana Menteri.

Ratu terpukul, Ayah? Ratu baru tahu kalau orang yang menggagalkan malam pertamanya justru ayahnya sendiri. Padahal Ratu sangat mengharapkan malam itu.

Ratu menekan sakit hatinya dan berkata ia mengampuni Gwon. Itu sudah berlalu, tapi..jika kau tidak bisa membunuhnya, maka kau harus membiarkannya kesakitan sampai dia tidak ingin hidup lagi.
Gwon mengiyakan, saya akan mencoba melakukan yang terbaik.

Gwon : Tapi...untuk mengirim mantra yang sekuat itu, diperlukan persembahan. Jika mantra itu bisa digabungkan dengan keinginan kuat seorang gadis yang masih suci, itu akan sangat kuat untuk menyebabkan kematian mendadak.

Ratu mengulang kata2 Gwon : Dengan persembahan itu, kau bisa membunuhnya.
(Ratu juga masih suci, dia jelas dengan senang hati membantu Gwon)

Nok Young sedang berdoa di depan mangkuk isi air. Tiba2 airnya berubah jadi darah. Nok Young terkejut. Jansil juga kaget, darah!

Nok Young segera membuang isi mangkuk. Seorang pria, jelas dia pengawal Raja yang menyamar. Menemui Nok Young dan menyerahkan surat padanya. Lalu pergi.

Nok Young membukanya, isinya panggilan ke istana. Nok young mengerti dan pesan pada Seol untuk jangan ke rumah Yeom saat ia pergi. Sepertinya Nok Young punya firasat buruk tentang Seol.

Yeon Woo menunggu Nok Young. Nok Young masuk ke kamar rahasianya dan memberi hormat pada Yeon Woo.
Yeon Woo menanyakan Seol dan Jansil. Nok Young berkata keduanya baik2 saja. Yeon woo menanyakan kabar Nok Young dan masih memanggilnya dengan panggilan Shinmu.

Nok Young : Mengapa anda masih memanggil saya Shinmu?

Yeon Woo ingin tahu tentang teman Nok young yang berpesan untuk menyelamatkannya. Seperti apa orang itu?

Nok Young berkata : Saya hanya tahu, sebelum anda dilahirkan, karena kebaikan hati ibu anda, mereka bertemu karena takdir.
Yeon Woo : Jadi ini karena kebaikan ibuku?

Nok young membenarkan, pada akhirnya, penyelamat anda bukanlah saya, atau teman saya. Melainkan ibu anda sendiri.

Yeon Woo percaya kata2 Nok Young. Tapi aku juga ingin mengatakan sesuatu. Meskipun aku belum memaafkanmu. Aku bisa mengerti. Setelah tahu apa yang terjadi, aku juga diam.
Tapi, sebelum terlambat. Aku benar2 ingin mengatakan ini...terima kasih.
Terima kasih, karena menyelamatkanku. Terima kasih karena menampungku, membesarkanku dan melindungiku selama 8 th ini, karena menjadi ibuku, terima kasih.

Yeon Woo dan Nok Young menangis.

Malam itu, Ratu Yoon mengenakan hanbok merah dan hitam, ia jalan menemui Peramal Gwon. Gwon tanya apa Ratu sudah menyiapkan gadis itu. Ratu mengangguk, ya.
Gwon tanya, dimana gadis itu.
Ratu : Aku..yang akan jadi persembahannya.

Nok Young berdoa, ia ingat sudah memperingatkan Yeon woo kalau malam ini akan ada serangan gaib. Yeon woo mencemaskan keselamatan Raja.

Nok young berkata kalau serangan gaib ini untuk Yeon Woo. Yeon Woo takut kalau karena dirinya, Raja akan ada dalam bahaya.
Nok Young : Saya akan memblokirnya. Saya akan melakukan yang terbaik untuk menahannya. Saya akan mempertaruhkan nyawa saya.

Serangan gaib dimulai. Ratu Yoon konsentrasi dan menutup matanya. Nok Young juga berdoa. Ia mengambil pisau untuk melukai tangannya sendiri. Darah Nok young menetes diatas kertas jimat, lalu membakarnya.

Ada asap jahat keluar dari ukupan, Nok Young memerintah roh jahat itu untuk kembali ke orang yang mengirimnya. Jadi sihirnya balik menyerang Gwon. Nok Young muntah darah.

Gwon mendelik, ia teriak dan tubuhnya terlempar ke lantai dengan keras. Ratu Yoon terperanjat.

Tiba2 mata Gwon terbuka lagi, ia bangun perlahan. Lalu bicara pada Ratu Yoon dengan suara Nok Young
Anda berpikir kalau anda tidak bersalah. Anda berpikir kalau anda adalah korban. Tapi anda salah! Kesalahan karena mengetahui dan tidak mengatakan-nya. Kesalahan karena hanya melihat saja saat dia dibunuh. Kesalahan karena rakus, menginginkan posisi orang lain.
Kesalahan karena menipu Raja dan menolak bertobat. Semua ini adalah kesalahan anda!

Tubuh Gwon terjatuh lagi ke lantai, kali ini ia benar2 meninggal. Ratu ketakutan dan memanggil Jo Sanggung, cepat bawa dia pergi! cepat!

Ratu kembali ke kamarnya, ia ingat kata2 Nok Young. Ratu ingat saat ia tanya apa ayahnya membunuh Yeon woo, saat pernikahannya dengan PM Hwon dan saat Hwon terlihat sedih karena Yeon woo.
Ratu jadi stres dan kelihatan sedikit aneh.

Ny. Heo membereskan baju-bajunya. Yeom tanya apa ibunya harus pergi. Ny. Heo harus ke kuil dan melepaskan Yeon woo.

Ny. Heo ingin ke kuil untuk berdoa bagi Putri agar ia melahirkan dengan selamat dan berdoa untuk Yeon Woo. Ny. Heo merasa sebelum ada kehidupan baru yang lahir, ia harus melepaskan orang yang sudah meninggal, jika aku tidak bisa melepaskan bayangan Yeon woo, aku takut itu akan mempengaruhi kehamilan Putri.
Ny. Heo ingat, saat Yeon Woo lahir, Tuan Heo harus ke Cina untuk melakukan perjalanan. Jadi, Yeom kau harus menjaga Putri baik2.

Yeom mengerti dan mengantar ibunya pergi. Pelayan Yeom tampak ragu, lalu ia memberanikan diri memanggil Tuannya. Tuan, apa anda sudah mendengar gosip itu?
Yeom tidak tahu, gosip apa?

Pelayan berkata ada gosip tentang Agassi, kalau 8 th lalu Agassi meninggal karena keluarga istri anda.
Yeom terkejut, apa maksudmu? Pelayan berkata bukan hanya itu, ada gosip kalau Agassi mungkin masih hidup. Selama 8 th, ada sesuatu yang mengganggu saya. Seperti yang saya katakan pada penyelidik (Hong) kalau sehari setelah pemakaman Agassi, saya pergi ke kuburannya.
Pelayan : Ada bekas-bekas galian di kuburan.

Yeom : Apa??
Pelayan : Jadi, orang yang dilihat Ny. kemungkinan besar memang Nona Yeon Woo.

Tiba-tiba ada anak panah yang ditembakkan ke arah Yeom. Pelayan terkejut, Tuan! anda tidak apa-apa? Yeom mengambil surat itu dan membacanya.

Surat dari Yoon : Uibin, apa anda tahu, kalau adik anda tidak meninggal karena penyakit? Anda harus tahu 8 tahun lalu, karena keinginan P. Min Hwa akan dirimu, dia terlibat dalam sebuah serangan gaib yang membunuh adik anda. Dan mendiang Raja menutupi kesalahannya.
uibin, apa anda tidak tahu itu?

Yeom tampak bingung, lalu ia mulai ingat saat Min Hwa remaja menunjukkan kalau ia sangat menyukai Yeom, Min Hwa tanya apa Yeom sudah menikah. Dan senang sekali saat mendengar Yeom masih single.
Yeom juga ingat beberapa waktu lalu Min Hwa menangis dan minta maaf untuk semua kesalahannya. Maafkan untuk semuanya, suamiku. Yeom sekarang sadar. Ia bangun dan jalan keluar.

Min Hwa sibuk menjahit di kamarnya saat Yeom tiba2 masuk ke kamar istrinya. Ini tidak biasanya. Min Hwa terkejut dan berdiri, suamiku!

Yeom ingat isi surat Yoon, sebenarnya, waktu damai yang anda nikmati ini dibangun diatas mayat adik anda dan semuanya tidak lebih hanya ilusi.
Sekarang, setelah anda tahu. Apa yang akan anda lakukan?

Min Hwa meminta Yeom duduk, kenapa cuma berdiri saja. Min Hwa berkata ia sedang menjahit baju untuk bayi mereka. Min Hwa berharap anak ini akan sepintar dan setampan Yeom.

Yeom gemetaran, ia menangis dan tanya, apa Min Hwa sangat menginginkan dirinya. Min Hwa tertegun, apa?

Yeom : Jadi sekarang...apa kau sudah mendapatkan yang kau inginkan dariku? Apa yang kumiliki sampai kau melakukan hal seperti itu?
Tolong katakan kalau aku salah. Katakan kalau aku salah.

Min Hwa sadar Yeom sudah tahu segalanya. Ia menangis, dan jatuh ke lantai. Min Hwa mengaku sudah membuat kesalahan, ampuni aku suamiku, tolong ampuni aku!

Yeom tidak percaya, bagaimana kau bisa..selama ini, kau menyembunyikannya dariku. Menyembunyikan ini adari ibuku. Adikku!

Min Hwa menangis, ia ingin mengatakan pada Yeom, tapi saat melihat betapa bahagianya Yeom tentang bayi mereka, Min Hwa tidak sanggup...tidak sanggup membuka mulutku. Aku takut kalau jika aku mengatakan semuanya, anak ini akan diambil dariku.

Yeom jatuh terduduk, orang yang membunuh adikku bukan hanya kau, Putri, tapi aku juga bersalah. Karena kau yang sudah membunuh adikku maka aku juga adalah pendosa besar. Tanpa tahu itu, aku mencintaimu dan hidup bahagia denganmu. Aku juga pendosa besar, membuang adikku untuk hidup dalam kemegahan dan kekayaan, aku pendosa yang lebih besar.

Min Hwa memegang lengan Yeom, bukan, akulah yang bersalah. Suamiku dan anakku tidak melakukan kesalahan apapun. Suamiku, kau boleh membenciku, tapi kumohon jangan menyalahkan dirimu sendiri, kumohon jangan mengabaikan anakmu. Aku mohon padamu!

Yeom melepaskan tangan Min Hwa dan jalan keluar. Min Sanggung tampak ketakutan melihat mereka. Min Hwa menangis keras.

Yoon dan sekutunya kumpul, sekarang seharusnya Uibin sudah tahu segalanya? Menteri Keuangan menghela nafas, wanita ini benar2 sulit diperkirakan. Kalau Tuan Putri yang murni dan polos ini akan melakukan hal mengerikan seperti ini, siapa yang bisa mengira ini?
Menteri Han memperkirakan, kalau Uibin tahu kenyataan-nya, ia mungkin tidak akan sanggup dan akan bunuh diri.

Yoon merasa kalau memang seperti itu, alangkah baiknya. Menteri Shin tanya, tapi kalau dia memutuskan mengaku dan melanjutkan hidup mereka?
Yoon : Kalau begitu, kita harus menyingkirkannya.

Yeom duduk sendiri dikamarnya. Ia tampak terpukul sekali. Yeom mendengar suara, ia terkejut. Siapa diluar? Yeom jalan keluar untuk mengecek.

Beberapa orang pembunuh melompati tembok dan jalan mendesak Yeom.
Yeom jalan mundur.


Tiba-tiba Seol muncul di depan Yeom dengan pedang terhunus. Yeom terkejut, Seol!

Seol : Saya akan melindungi Tuan. Tolong kembali ke dalam, Tuan Muda.
Yeom : Tidak bisa. Bagaimana aku bisa membiarkan seorang wanita..

Seol langsung menyerang pembunuh2 itu. Ia berhasil membunuh satu orang.
Lalu seorang pembunuh lari mendekati Yeom. Seol lari menyongsong orang itu, dan membunuh mereka!

Tapi dua pembunuh lain berhasil menikam Seol. Seol masih berusaha bertahan dan menyerang mereka. Ia tetap melindungi Yeom.
Mereka beberapa kali berhasil menikam Seol. Tikaman terakhir mematikan dan Seol tahu, ia tidak akan selamat. Yeom panik melihatnya.

Kim Chae Woon datang. Seol langsung terjatuh ke tanah. Woon membunuh dua pembunuh yang tersisa dengan sekali tebas.

Yeom langsung lari memeluk Seol. Seol! Seol! Bangunlah Seol! Seol!

Seol membuka matanya, kata2 pertama yang diucapkan Seol : Yeon Woo agassi...dia masih hidup.
Yeom terkejut sekali.

Seol : Tuan muda, anda berkata waktu itu kalau anda ingin saya melindungi Nona. Saya minta maaf. Sebenarnya..saya ingin melindungi Nona sepanjang hidupnya, tapi saya harus pergi seperti ini, saya minta maaf, Tuan Muda.

Yeom menangis, jangan mengatakan itu. Seol, kau selalu bersama Yeon Woo kami. Untuk ini aku tidak bisa cukup berterima kasih padamu. Untuk seseorang sekecil dirimu, aku minta maaf karena sudah memberimu beban yang sangat berat.
Tolong jangan berkata kalau kau minta maaf.

Seol : Saat saya pertama kali datang ke rumah ini, saya tidak punya nama. Tuan yang memberi saya nama Seol. Mulai hari itu sampai saat ini, meskipun saya tahu seharusnya tidak boleh, seseorang serendah saya memiliki perasaan untuk orang yang berharga seperti Tuan. Saya selalu menyimpan ini dalam hati saya. Untuk itu, saya selalu merasa sangat bersalah. Tolong maafkan saya.

Yeom tidak tahan, minta maaf untuk apa? Memaafkanmu untuk apa? Apa yang kau minta dariku? Berapa hargaku ini, sampai kau bersedia memberikan hidupmu untukku?

Seol sekarat, ia tidak bisa bicara lagi, ia hanya menatap Yeom dan berkata dalam hati, Tuan Muda, terima kasih karena anda, saya menjadi seorang manusia. Saya menjadi seorang wanita. Saya menjadi Seol.
Meskipun saya berumur pendek, sekarang, dibandingkan dengan wanita manapun di dunia ini, saya merasa bahagia. Jadi, saya mohon...Tuan Muda, anda harus bahagia.

Seol menghembuskan nafas terakhir dan meninggal di lengan Yeom.
Yeom teriak : Seol! seol! Seol!

Woon hanya menghela nafas dan menunduk.
(Aku curiga...kalau Woon sebenarnya diam-diam naksir Seol. Ingat waktu Yeom remaja berkata kalau Seol kecil suka dg Woon dan Woon berkata menurutnya tidak seperti itu. Woon ini hanya memikirkan seni bela diri dan dia tahu perasaan Seol kecil, berarti Woon perhatian dong dg Seol? Jadi saat ini, Woon harus mendengar isi hati Seol yang hanya untuk Yeom sekaligus perpisahan dengannya. )

Nok Young terbangun dengan dada sakit, ia melihat Jansil dan Seol tidak ada di sampingnya.

Jansil duduk di luar, menangis.

Nok Young keluar dan duduk di depan pintu kamar, ia tahu apa yang terjadi. Jansil menangis, Shinmu ..Seol eonni..sudah meninggal dunia.

Dia terus memintaku untuk hidup dengan baik. Dia juga, minta aku mengatakan padamu terima kasih. Kalau dia sangat bahagia saat ini, dia minta kita untuk hidup bahagia juga.

Salju pun turun...

Nok Young melihat hujan salju dan ia menangis, gadis bodoh. Apa kau begitu bahagia bisa memeluk untuk terakhir kalinya bunga apimu (Yeom) sebelum pergi?
Suara roh Seol : Ya, aku sangat bahagia. Untuk seorang pelayan wanita seperti aku, bukankah hidupku lumayan baik?

Jansil pernah meramalkan, kalau Seol (salju) tidak boleh dekat2 dengan api (Yeom), jika terlalu dekat maka salju akan mencair.

Woon lapor pada Raja, Putri dan Uibin sudah diantar ke lokasi yang aman.
Raja menyesal, ia sedikit terlambat, lalu tanya apa ada korban tidak bersalah.

Woon melirik ke arah kamar dibalik tirai, lalu lapor, seorang gadis bernama Seol...terbunuh. Sepertinya dia melindungi Uibin dan bertempur sendirian melawan para pembunuh itu.

Raja tahu, Yeon Woo pasti terpukul. Yeon Woo menutup mulutnya dan menahan tangis dengan susah payah. Yeon Woo terpukul sekali. Seol..teman masa kecil yang selalu melindunginya.

Raja sadar, Neneknya dalam bahaya. Ia memerintah Woon mengirim orang ke istana Onyang. Ibu Suri Tua dalam bahaya.

Terlambat. Ibu Suri Tua memuntahkan minuman beracun dari mulutnya, ia muntah darah. Ibu suri menggeram marah, Yoon Dae hyung! kau brengsek..beraninya kau..

Ibu Suri Tua mendongak dan melihat bayangan seseorang dengan jubah Raja, tapi kepalanya tidak kelihatan. Ibu suri Tua tampak gembira, Chon Na..apa anda datang untuk mengunjungi Nenek anda?
Ibu suri Tua mengulurkan tangan, cepat..cepat.. Karena bayangan Raja itu diam saja, Ibu Suri Tua berkata, Yang Mulia..apa anda tidak tahu kalau semua ini demi kebaikan anda? Apa anda tidak tahu isi hati Nenek anda?

Bayangan Raja itu berbalik dan jalan keluar, dari gaya jalan memang seperti Raja Hwon, tapi tetap tidak jelas wajahnya. Ibu Suri tua teriak, Yang Mulia jangan..tidak bisa! Tidak!

Ibu suri sekarat dan ingat kata2 Raja Hwon kalau 8 th lalu, Neneknya membunuh Putri Mahkota dengan mantra, dan menggunakan cucunya sendiri sebagai persembahan.

Ia juga ingat kata2 mendiang Raja, kalau selama ini ia menahan semuanya dan tidak bisa menghukum Yoon atas pembunuhan P. Uiseong. Untuk siapa ini sebenarnya, selama 13 th ini, mantan Raja sudah melakukan semua yang bisa ia lakukan untuk ibunya, jangan serakah lagi.

Ibu suri Tua akhirnya meninggal.

Yoon dan kroninya merasa puas, setelah kita menyingkirkan rubah tua itu, siapa yang bisa menghentikan kita.
Para menteri berkata kalau masyarakat resah mengenai gosip aneh, para pelajar juga mulai curiga. Mereka cemas akan kehilangan dukungan masyarakat.

Yang Myung-gun jalan masuk, kalau begitu kita harus memajukan rencana besar kita.
Semua terkejut, memajukan rencana besar kita? Apa mungkin, anda punya rencana yang bagus?

Yang Myung ingin menghentikan gosip sebelum gosip itu merugikan mereka. Jika mereka kehilangan dukungan rakyat, aku hanya terlihat sebagai orang yang rakus kekuasaan. Yang myung berkata ia punya kemampuan mengambil hati rakyat.
Menteri Shim heran, mengambil hati rakyat?

Yang Myung berkata ia cukup terkenal di Hwalinseo. Aku memperlakukan rakyat biasa dan bangsawan tanpa perbedaan. Itulah mengapa orang harus melakukan banyak perbuatan baik. Siapa yang akan mengira kalau reputasi itu akan sangat berguna untuk masalah ini?

Yang Myung : Kalau rencana kita sukses, maka mungkin akan tercatat dalam sejarah seperti ini, Raja yang menginginkan seorang peramal, yang mengabaikan kabinetnya, mengabaikan opini publik, telah dilempar dari takhta oleh seorang pahlawan rakyat, penguasa baru mereka.
Malam ini, aku menunggu kerja sama resmi kita.

Yeon Woo masih menahan tangisnya. Raja membuka pintu kamar dan berkata Yeon woo bisa menangis sepuasnya.
Yeon Woo tidak punya hak menangis, karena selama ini, Seol selalu melindunginya tapi ia tidak bisa menyelamatkannya.

Raja berlutut di samping Yeon Woo dan tanya apa anak itu sangat penting bagimu? Yeon Woo mengangguk-angguk, dia teman saya..dia keluarga saya.
Tidak..dia lebih dari itu.

Raja : Ya, dia pasti lebih dari itu. Itulah mengapa ia akan memberikan nyawanya untuk majikannya tanpa ragu.
Yeon woo menyesal kenapa Seol harus meninggal. Kenapa Orabeoni ada dalam bahaya, saya benar2 tidak bisa mengerti. Apa itu kekuasaan, apa itu status? Mengapa orang yang tidak bersalah harus menumpahkan darah mereka?

Raja memeluk Yeon Woo dan berkata Yeon Woo kehilangan orang yang penting dan sebagai Raja ia kehilangan seorang rakyat yang setia. Jadi, aku tidak akan berhenti. Aku tidak akan membiarkan orang tidak bersalah menjadi korban lagi, lingkaran setan dari perbuatan jahat ini..aku pasti akan...mengakhirinya.

Para bangsawan berkumpul di kediaman Yang Myung-gun. Yoon juga ada. Yang Myung ketawa, ia baru saja berpikir, ini sungguh menyenangkan siapa yang mengira bangsawan yang baik seperti aku menginginkan takhta Raja.
Para menteri berkata mereka percaya pada Yang Myung-gun tanpa ragu.

Yang Myung : Sudah cukup. Jadi, dimana kalian merencanakan acara ini?
Yoon : Menurut saya, kesempatan terbaik adalah saat pameran kekuatan militer.

Yang myung merasa itu ide bagus. Yoon berkata kalau lokasinya bukan di arena berburu, tapi akan diadakan di istana.
Yang Myung : Jadi istana akan menjadi lapangan perburuan? dan mangsanya...adalah Raja.

Yang Myung mengeluarkan buku catatan, Ia menuliskan namanya dulu dan berkata setiap orang yang percaya padanya harus menuliskan namanya di buku itu. Meskipun saat ini, ini hanya buku biasa, saat aku naik takhta, ini akan menjadi catatan dari pengikut setiaku yang membantuku menegakkan takhta.
Daftar nama pahlawan.

Yoon tersenyum dan menuliskan namanya, diikuti Menteri Shim dan yang lainnya. Yang Myung tersenyum.

Paginya, Raja menghadiri sidang dan tanya apa persiapan untuk besok sudah selesai. Yoon mengiyakan. Mereka sudah menempatkan tanda sekitar lokasi perburuan di Gyeonggi. Penduduk dilarang mendekati lokasi perburuan ataupun mencari kayu disitu.
Raja : Sudah lama kita tidak mengadakan pertunjukan bela diri. Aku sangat menantikannya.

Yoon dll mulai ngoceh kalau mereka juga sangat menantikan pertunjukan ini, mereka bisa berlatih manuver militer dan bisa lebih dekat pada penduduk desa sekitar.

Raja tersenyum dan tampak setuju. Tapi dalam hati ia berkata, di saat yang sama itu juga akan menentukan siapa yang akan menjadi pemburu dan siapa yang akan menjadi mangsanya. Pertempuran yang akan menentukan pemenangnya.

Raja tanya ke Menteri Han, Menteri Pertahanan, berapa jumlah pasukan yang akan ikut serta dalam latihan?

Menteri Han : Karena Yang Mulia telah memberi perintah untuk mengurangi jumlah pasukan, jadi akan ada sekitar 200 orang yang ikut dalam acara ini.

Flashback, Yang Myung-gun tanya pada Han, berapa orang yang akan dikerahkan pada hari itu. Han berkata ia akan lapor pada Yang Mulia sekitar 200 orang.
Tapi sebenarnya akan ada lagi sekitar 100 orang, jadi semua ada 300 orang di lokasi perburuan.

Yang Myung : Jadi pasukan di dalam istana dan di ibukota akan menjadi lemah.

Yang Myung menunjuk peta dan berkata kalau waktunya tiba, Raja akan memimpin dan jalan menuju lokasi upacara. Aku juga akan memakai statusku sebagai Keluarga Raja dan jalan di belakangnya. Kita harus mengambil kesempatan ini. Saat gerbang istana terbuka dan semua menuju ke Kuil Jongmyo, Menteri Pertahanan kau akan memimpin pasukan masuk istana dan bukannya ke lokasi perburuan.

Kembali ke saat ini, Han berkata pasukan akan dikumpulkan besok pagi-pagi sekali dan ia akan memimpin mereka ke lokasi perburuan.

Raja : Aku cemas kalau semua akan merasa sedikit gelisah dengan acara ini. Tapi aku berharap kita semua bisa menikmatinya. Saat waktunya tiba, semuanya harus menunjukkan keahlian kalian dalam berburu. Aku khususnya ingin melihat penampilan Perdana Menteri Yoon.

Yoon membungkuk dan tersenyum lebar, tentu saja, Yang Mulia. Saya pasti akan melakukan sesuai harapan anda.

Raja bergegas kembali ke kamarnya. Ia menemui Yeon Woo. Raja minta Yeon Woo berkemas dan siap-siap untuk pergi.
Yeon Woo ingin tahu, mereka akan pergi kemana.

Raja berkata besok akan ada pameran militer. Yeon woo tahu itu. Raja berkata meskipun tidak begitu jauh, tapi ia tidak akan bisa kembali ke istana hari itu.
Raja : Jadi, kukira kau seharusnya pindah ke tempat yang aman untuk sementara. Itu akan lebih baik.

Yeon woo : Apa saya harus melakukan ini?
Raja : Bagaimana aku bisa meninggalkan kau disini sendirian dalam kamar kosong? Membiarkanmu disini sendirian, membuatku tidak tenang. Kuharap kau bisa memenuhi permintaanku.

Yeon woo : Tentu saja, kemanapun anda pergi, selama Yang Mulia selamat dan baik-baik saja, saya tidak menginginkan yang lainnya lagi. Apapun yang akan terjadi, apapun yang akan dilakukan Yang Mulia, saya tidak akan merasa khawatir. Saya tahu anda bisa meraih tujuan anda.
Saya mohon, anda harus kembali dengan selamat.

Raja tersenyum : Aku pasti akan kembali dengan selamat.
Keduanya sudah tahu apa yang akan dihadapi esok hari, jadi meskipun berat, keduanya harus berpisah sementara.

Yang Myung-gun jalan-jalan di halaman rumahnya dan melihat ke langit. Ia tersenyum melihat bulan.

Yang Myung : Coba lihat! Apa kataku? Bulan..akan mengikutiku kemanapun aku pergi.

Kim Chae Woon muncul dan bergabung melihat bulan. Yang myung tanya, kau kesini atas perintah Raja atau...kau kesini sebagai teman?

Woon : Saya datang sebagai teman.
Yang Myung : Teman? kata teman itu benar2 bagus. Aku ingin tanya satu hal.
Woon : Anda sudah tanya tadi.

Yang Myung : Kau ini benar2 teman yang membosankan. Baiklah, aku akan tanya hal yang lain.
Woon : Silahkan.
Yang Myung menahan air matanya, kau..bahkan sekarang pun kau masih menganggapku sebagai teman?

Woon : Sejauh ini saya memang menganggapnya seperti itu, dan akan tetap sama di masa depan.
Yang Myung : Jadi, apapun yang sudah kuputuskan, atau apapun yang sudah kulakukan, apa kau masih akan menganggapku sebagai temanmu?
Woon heran kenapa Yang Myung tanya hal seperti ini?

Yang Myung : Lupakan! aku tidak membutuhkan jawabanmu. Apapun jawabanmu, keputusanku tidak akan berubah. Hanya..kenapa kita harus menjadi seperti ini? Aku terus saja memiliki pikiran ini.

Paginya, hari penentuan tiba. Pasukan Pengawal istana berbaris menuju aula istana. Raja dibantu para dayang bersiap untuk mengikuti upacara. Mereka memakaikan jubah besar untuk Raja. Hyung Sun dan Woon menunggu Raja bersiap.

Hyung Sun lapor kalau semua anggota keluarga Raja dan para menteri sudah siap, tinggal menunggu Raja. Sekarang saatnya Yang Mulia pergi ke kuil Jongmyo.
Raja : Baik, aku tahu.

Hyung Sun : Chon Na, saya merasa mendapat kehormatan saat melayani di sisi Yang Mulia selama ini.

Raja heran, kenapa kau bicara seolah-olah kau akan mati? Hyung Sun tersenyum dan memohon, saya mohon anda harus kembali dengan selamat.

Raja : Jangan khawatir, aku tidak diam saja selama ini. (Maksudnya, selama ini Raja juga latihan bela diri diam2 dan bukan orang lemah)

Raja tanya apa Woon siap. Woon menjawab selama ada perintah Raja, ia selalu siap, meskipun kematian adalah perintahnya. Raja dan rombongan keluar dari kediamannya.

Raja tiba di aula istana. Yang Mulia Raja tiba!! Raja berdiri memandang semua peserta, ia melihat langit dan berkata dalam hati, sekarang waktunya. Waktu agar semuanya kembali ke tempatnya semula.

Raja jalan mendekat ke arah peserta. Ia menoleh ke arah Yoon. Yoon membungkuk dan tersenyum.

Raja menoleh ke kanan, ke arah Yang Myung-gun, Yang Myung membungkuk dan memandang Raja, lalu mengalihkan pandangannya.

Rencana Yang Myung : Saat Yang Mulia berdiri di depan Aula Istana, itu tanda gerbang istana akan dibuka. Saat Raja memimpin barisan Keluarga Raja dan Para Menteri ke arah kuil Jongmyo, itu adalah tanda untuk mulai.

Hyung Sun berseru : Berangkat sekarang!

Rombongan Raja mulai bergerak. Raja jalan perlahan ke arah gerbang. Hyung Sun dan Woon beserta pengawal mengikutinya.

Yang Myung-gun jalan dibelakang Raja.
Rencana Yang Myung : Aku juga akan menggunakan statusku sebagai Keluarga Raja dan jalan dibelakang. Kita harus mengambil kesempatan ini. Saat gerbang istana dibuka dan semua menuju ke kuil Jongmyo..

Pintu gerbang terbuka dan ratusan pasukan pribadi menyerbu masuk aula istana. Pengawal istana langsung membentuk lingkaran dan melindungi Raja.

Raja dan Yang Myung-gun saling beradu punggung. Cool..


Tapi tidak lama, Yang Myung menghunus pedangnya dan Raja juga menghunus pedang dari balik jubahnya.

Keduanya saling mengancam. Woon yang awalnya menghunus pedang ke arah luar, langsung berbalik dan mengarahkan pedang ke leher Yang Myung.

Para Menteri mulai membunuh pengawal Raja dan mengarahkan pedang mereka ke Raja!

Yang Myung tidak bergerak, ia menatap Raja dengan tajam. Matahari ada di langit, tapi langit sudah membuang matahari. Saya datang untuk mengatakan kalau takdir anda sudah berubah. Revolusi dimulai.

Raja diam saja dan menatap kakaknya.

The Moon [1], [2], [3], [4], [5], [6], [7], [8], [9], [10], [11], [12], [13], [14], [15], [16], [17],[18]

Yang Myung-gun : I hope it's just a dream Chon Na..
King Hwon : I hope so Hyungnim...and when we're awake, everything will be back to normal.

brrrr....it's cold Chon Na...(mana Hyung Sun? harusnya dia juga ikutan haha..kayanya anget.)

Notes :
Di Novel, Woon sebenarnya juga naksir Heo Yeon Woo, jadi menimbulkan konflik antara Woon dengan Raja. Tapi di drama justru Woon terbelah antara Raja dan Yang Myung-gun.

Menurut penulis skenarionya, Woon sebenarnya akan dibuat punya hubungan istimewa dengan Seol, tapi mereka tidak punya waktu, jadi bagian itu tidak digarap. Sayang..padahal potensinya ada sigh...
Sorry for the delay, aku sedang konsentrasi mengamati situasi perpolitikan di Indonesia hahaha..oh BBM. Peace be upon Indonesia.